Minggu, 03 September 2017

Kita

Takdir yang tak akan pernah bisa kita hindari: ditemukan, menemukan, dan dipersatukan. Sampai saat itu tiba, aku akan selalu menyebutmu dalam setiap doaku.

Sabtu, 02 September 2017

Pusing Soal Kerja



Selamat akhir pekan orang-orang lemah. Yang kalo nyium aroma indomie langsung latah pengen ikutan makan juga. Hari ini gue pengen ngomongin tetang konsep gaji dalam bekerja. Oke mulai dari mana dulu yaaak. 

Gue mau cerita, gue pertama kali kerja tahun 2010. Kerja pertama gue, digaji Rp 900.000, lalu gue pindah kerja gaji dengan UMR saat itu 1.300.000, lalu gue berhenti kerja karena sakit. Lalu gue kuliah, gue kerja jaga warnet sekitar tahun 2013, gaji Rp 700.000, lalu gue kerja di majalah, gaji gak jelas hingga gue dapet gaji bulanan Rp 1.300.000, lalu majalahnya bangkrut, gue kerja lagi di kantor gue saat ini, dari gaji Rp 900.000 hingga kini gaji gue udah Rp 2,3 juta dengan UMR tahun 2017 Rp 3,2 juta.

Saat ini gue udah lulus kuliah, udah jadi sarjana juga. Gue mau kerja dengan gaji 4 juta dan jam kerja hanya 5 hari, duh impian banget. Sekarang gue mau kalkulasiin sudut pandang mencari uang dalam bekerja.

Upah Minimum Provinsi Banten saat ini tahun 2017 kisaran Rp 3,2 juta. Andai kata gaji lu UMR saat ini dengan masa kerja 20 hari dalam seminggu, setiap hari lo dibayar Rp 160 ribu.

Lalu jika gaji lu Rp 3,2 juta dengan masa kerja 24 hari kerja, dalam artian hanya hari Minggu saja yang libur. Dalam sehari lo dibayar perusahaan Rp 133 ribu.

Nah jika gaji lo Rp 4 juta dengan masa kerja selama 24 hari gaji lu dalam sehari Rp 166 ribu, cuman beda Rp 30 ribu. Sementara jika gaji lu Rp 4 juta dengan masa kerja 20 hari, lo dibayar Rp 200.000, idaman bangetkan ya Allah.

Saat ini gaji gue Rp 2,3 juta. Gue udah kerja selama 3 tahun. Kerja gue lima hari kerja. Jadi dalam sehari gue dibayar Rp 120 ribu. Kalau gue hitung-hitung gaji gue udah UMR jika gue kerja dalam 24 hari. Gue juga di kantor udah ada disediain makan, jarak ke kantor dan rumah cumin 15 menit.  Ideal sih, buat yang mau kerjanya gitu-gitu aja. Gue masih muda, gue banyak mimpi-mimpi yang harus dibeli dengan jembatan uang. Sepertinya jalan terbaik untuk mendapatkan banyak uang ialah menjadi seorang marketing.

Saat ini gue lagi galau-galaunya soal kerja.

Senin, 28 Agustus 2017

Beli Buku Kumpulan Puisi

"Boleh tidak Mas Jokpin membaca puisi yang berhasil di mata Jokpin" tanya Najwa Shihab.

"Waduh banyak sekali" kata Jokpin.

"Bingung mana yang saya akan pilih"

"Sangat rendah hati mas Jokpin ini" sindir Najwa.

Seru semua orang tertawa, tentu jelas sindir Najwa Shihab itu ada semua gaya pemecahan kebekuan dalam sebuah acara.

"Ya, apa ya. Sekali-sekali penyair membanggakan dirinyalah." Jawab Jokpin.

"Ya karena tidak ada yang dibanggakan. Rezekinya tidak jelas"

Jawab Jokpin itu membuat semua orang tertawa.

Semua orang berhak berpuisi. Tak ada buku puisi yang istimewa. Setidaknya setelah baca lebih dari setengah buku sehimpun buku puisi Selamat Menunaikan Ibadah Puisi karya Joko Pinurbo. Gue engga bisa komentar bagus. Apa lagi kurang bagus. Kalo ditanya balik mana karya Lo? Bingung gue kan jawabnya. Semua puisi bagus kok, jika kita sepengalaman (senasib) dengan puisi tersebut.

Selanjutnya gue pengen baca bukunya Sapardi Joko Damono. Ada yang mau rekomendasiin judul bukunya? Penasaran aja gitu, ada gitu buku kumpulan puisi yang semua puisinya menarik? Asumsi gue puisi itu lebih dari sekedar kata spesial, tentu bukan hanya menambah telur dua butir, bersama toping daging sapi yang lebih banyak atau tambahan keju. Puisi spesial karena ia lahir tak banyak, dan banyak dinanti semua orang. Ia seperti sebuah kebahagiaan, meski terkadang lahir dari sebuah kesedihan.

Alasan kenapa gue beli buku ini, karena percakapan di atas. Gue ada sedikit rezeki kenapa engga beli aja buku puisi, jujur aja bagi gue buku puisi itu sederhana. Tak harus juga membelinya, membacanya sekali di toko buku juga bisa. Berbeda dengan novel yang tak habis dibaca dalam 30 menit.Itu sebagai penikmat ya, bukan pembaca ahli yang harus membacanya berulang kali. Mungkin alasan ini kenapa orang males beli buku kumpulan puisi?

Lagi pula, gue juga belum pernah beli buku kumpulan puisi. Jadi tidak ada salahnyakan membelinya?

Postingan selanjutnya gue akan bahasa secara sedikit lebih spesifik ya tentang bukunya. Gue juga belum baca bukunya sampai habis, sedikit lagi. Lagi ribet kerjaan juga, mau resend. Sempai ketemu lagi pembaca.

Minggu, 27 Agustus 2017

Gagal Nonton Barasuara

Sebelumnya gue pernah nonton Sheila on 7 di Mall BXChange. Gue kecewa dengan panitia, gue kecewa berat. Acara yang tadinya mulai jam 8 jadi jam 9, ngaret abis. Pegel gue berdiri, malah sendiri. Nah ceritanya malam ini gue pengen nonton Barasuara di lokasi yang sama. Tanpa pikir panjang menurut gue acara Barasuara ini secara alam bawah sadar diri gue sama kaya Sheila On 7. Pasti ngaretlah. Dan apesnya gue. Mainnya engga ngaret. Barasuara main jam 7. Pikir gue yakali engga ngaret. Gue telat 15 menit. Belum ngantri tiket 10 menit jalan ke lokasi panggung 5 menit. Sisa 30 menit. 

"Saat panitia ngaret, dia adalah sampah. Saat kita yang ngaret. Kita lebih tidak baik dari sampah."

Jujur aja gue orang yang tepat waktu dan selalu mempersiapkan segala sesuatunya. Kali ini beda. Bebek sama kuda. Karena suatu hal gue tetep ngegas karena pengalaman ngaret tadi. Akhirnya hanya sisa 30 menit. Pikir gue, ngapain 30 menit bayar 30 ribu buat tiket masuk. Gue engga bakalan puas. Akhirnya gue ke Gramedia aja beli buku. Gue beli buku: Dunia Sukab karya Seno Gumira Ajidarma dan Selamat Menunaikan Ibadah Puisi karya Jokpin. Keduanya gue beli Rp 106.000.

Dari pada nonton band gue engga puas, mending gue beli buku. Seperti janji gue ditulisan sebelumnya, gue kalau selesai baca buku. Gue bakalan buat resumenya. Jadi tunggu tulisan perdana gue dari kedua buku tersebut yaaa. Hehehehe.

Sabtu, 26 Agustus 2017

Selain Blog, Semuanya CEMEN!



“Tidak ada jawaban yang benar-benar dari pilihan di masa depan. Pertimbangan memilih teman hidup dan karir yang ingin dipilih semuanya bisa menjadi benar dan salah tergantung dari perspektif mana kita melihatnya”

Sudah lama sekali gue engga nulis di Blog. Jujur aja gue sudah jemawa karena gue bekerja sebagai penulis konten otomotif. Setiap artikel gue dibayar. Jadi gue berpikir kenapa gue harus nulis di Blog, sedangkan gue nulis di web orang aja dibayar?

Tapi semenjak gue wisuda, gue banyak keresahan. Gue banyak bicara baik itu di grup Whatsapp dan Facebook. Gue merasa remeh aja gitu, banyak ngomong pada kedua platfrom tersebut. Pada akhirnya gue memutuskan kembali menjadi elegen dengan menuangkan segenap pikiran gue ke Blog pribadi gue ini yang sudah lama gue kucilkan. Maafkan aku ya, Blog.

Oh ya, 16 Agustus lalu gue udah wisuda guys. Gue resmi menjadi Sarjana Sastra. Nah pas gue lulus banyak banget yang gue resahin. Gue curhatin aja ya, di sini. Barang kali bermanfaat untuk orang lain.

Wisuda Sarjana Sastra
Tanggal 16 Agustus 2017 gue resmi wisuda, dan resmi juga gue jadi sarjana Sastra Indonesia. Lima tahun guys gue kuliah, anjir lama banget yak. Harusnya gue bisa wisuda cepet hanya saja gue terbentur karena mengulang mata kuliah selama satu semester dan novel skripsi yang gue mau kaji sama dengan temen gue. Gue ngalah aja sama temen gue itu. Tadinya gue mau bahasa unsur feminis pada roman Isinga karya Dorothea Rosa Herliany. Tapi temen gue menolak kita bertarung untuk merubutkan novel tersebut. Mencari novel feminis susah-susah gampang. Tapi apesnya zaman modern seperti ini, mana ada orang yang mikirin gender? Ya, alhasil sedikitlah karya-karya sastra yang mengandung usur feminis, itu menurut gue ya.

Gagal mengkaji roman Isinga, gue cari novel lain. Akhirnya gue nemu engga sengaja di toko buku bekas Perumpuan di Titik Nol karya Nawel el-Saadawi, novelnya pendek guys cumin 153 halaman, beda 70 halaman dari roman Isinga dengan jumah 223 halaman. Novel karya Nawel itu bagus loh. Tentang pelacuran di Mesir. Ya intinya tentang feminis gitu, gue lupa detailnya. Ini sih yang jadi kendala, harusnya kita pas baca buku apapun itu bikin resumenya, jadi kita engga lupa sama isi buku tersebut. Maka dari itu gue sih udah niat, ke depan buku yang gue udah baca gue mau bikin resume-nya gitu. Biar engga lupa sama isi bukunya.

Balik lagi ke novel karya Nawel. Kampus gue memiliki kebijakan semua karya sastra yang ingin dikaji harus tahun terbaru. Isinga tahun 2015, bisalah dikaji. Tapi ini Perempuan di Titik Nol tahun terbit tahun  1989. Dan gue terpaksa tidak boleh mengkajinya. Gue galau, bimbang, akhirnya gue ngotot aja bahas feminis dari roman Isinga buat skripsi gue. Eh malah disetujui. KENAPA ENGGA DARI DULU AJA! 

Oh iya, percaya apa engga waktu gue debat sama temen gue itu namanya Mbak Gusti, gue debat di grup BBM kelas. Katanya gue mau disantet kalo tetep mau make novel Isinga. Edan ga? Yaudah dari pada gue ikutan gila gara-gara skripsi. Gue ngalah aja. Pas dia udah lulus, gue tetep aja takdirnya bahasa roman Isinga buat skrips gue. Ee bangetkan?

Ngulang Mata Kuliah
Awal semester 8 banyak temen gue udah pada lulus. Ngebut banget, kampret. Gue masih ngulang mata kuliah dan mikirin proposal skripsi. Semester 9 gue garap skripsi dan semester 10 gue wisuda. Pas gue ngulang, gue selain ngejar IPK, gue juga bikin buletin jurusan, Gerakan Literasi (GETAR). Tapi sayang buletin tersebut hanya bertahan selama 3 kali cetak. Mahasiswa sastra payah, males baca engga bisa nulis.

Ya itulah kenapa GETAR akhirnya tutup buku. Tapi GETAR juga hadirkan inspirasi bagi yang lainnya. Dalam buletin GETAR ada program pinjem buku gitu, jadi di buletin itu, kita kasih daftar buku yang bisa dipinjam secara gratis. Buku-buku koleksi gue sengaja gue pinjemin. Dan ada juga yang engga balik. GETAR tutup, lahir gerakan literasi lain di kampus, adik kelas gue nerusin ide konsep GETAR. Ya walaupun anak-anak GETAR tau idenya dicuri, ya biarkanlah. 

Pas gue ngulang mata kuliah gue juga belajar lagi linguistik. Gue yakin temen-temen gue yang udah lulus duluan juga engga tau unsur-unsur bahasa; fonem, morfem, kata, frasa, klausa, kalimat, paragraf, wacana. Ilmu sastra paham, ilmu liguistik paham, ya alhamduliliah kuliah banting otak, banting tulang, engga dapet ijazah doang.

Sendiri
Pas wisuda kemarin gue engga punya pasangan, jujur emang engga enak sih pas wisuda engga punya pasangan. Temen kampus juga pada caur-caur. Wisudanya jadi hambar aja gitu, buat lu yang masih semester 5 mending buru-buru cari pasangan, kalo engga buat temen hidup. Bisalah buat jadi pasangan wisuda aja gitu. Gue bilangin yak, wisuda tanpa pasangan itu engga enak, sumpah!

Wisuda dan karir baru
Bulan Oktober nanti gue tiga tahun bergabung bersama Autofresh.net. Numanyanlah selain pengetahuan gue tentang perkembangan industri otomtoif cukup oke. Gaji dari nulis di Autofresh.net cukuplah buat jajan-jajan. Tapi sekarang umur gue udah 24 tahun, tahun besok 25. Edan, makin tua. Gue bingung mau lanjut kuliah apa ngumpulin uang buat menikah. 

Jadi jika gue berniat lanjut S2 gue harus punya uang 40 juta di usia gue yang ke-25. Minimal tahun depan gue harus menabung 2,5 juta setiap bulan. Dikalkulasikan total dalam setahun gue bisa nabung 30 juta. Masih kurang itu juga. Tapi yang jelas jika gue tetap bertahan di Autofresh.net gue hanya bisa menabung  1,5 juta setiap bulannya. Bayangin, jangankan buat tabungan nikah, buat S2 aja masih jauh.

Oh iya setahu gue S2 itu satu semester 10 juta, paling cepet kuliah 2 tahun. Jadi total 40 juta, belum biaya-biaya yang lainnya. Gue ngarep jadi dosen. Gue bingung aja gitu pas udah tua ngapain, gue melihat dosen-dosen gue ada yang tua masih ngajar kayanya asik aja gitu, berglora terus sampai akhir hayat.

Dulu gue masuk jurusan Sastra Indonesia , gue mau kerja di Kompas. Dulu keren sih jadi wartawan sebelum Pilpres 2014. Tapi banyak media yang terlihat berpihak pada capres tertentu. Citra media turun, otomatis citra wartawan ikutan. Selain itu, gaji wartawan standar sih, paling besar juga lima jutaan, kecuali Kompas cetak, egga ada yang tahu berapa gajinya. Selain pertimbangan gaji. Kerja wartawan yang 24 jam menjadi pertimbangan kembali berkarir di profesi ini. Jika bukan S2 dan kerja di media yang terpandang. Apa yang mau gue kejar? Bingung gue juga, yakali cuman kerja cari duit sebanyak-banyaknya, bekerja hanya solusi jangka pendek. Merasa bahagia,  ini dunia gue, dan ini yang gue mau, juga penting.

Jadi sekarang ini gue lagi bingung soal karir, jadi segini dulu ya. Gue bakalan lebih sering lagi nulis di Blog. Sampai bertemu lagi, semoga bermanfaat.

Selasa, 22 November 2016

Mau yang Mana?

Spesialis merupakan seseorang dengan keahlian khusus dalam sebuah bidang yang di peroleh dari pelatihan khusus/pendidikan khusus. Orang spesialis mempunyai wawasan yang mana wawasan itu lebih didalami dan dipelajari lagi, sehingga dia pun menjadi spesialis dalam bidang yang dikaji dan pelajari itu.
Sedangkan Generalis merupakan seorang yang mengerti akan banyak hal tetapi tidak mengerti hal-hal tersebut secara lebih spesifik. Orang yang generalis mempunyai wawasan yang luas tetapi tidak dalam, dalam artian tidak memerlukan analisa terhadap suatu pengetahuan. Seorang yang generalis hanya sebatas mengetahui suatu hal saja, tidak mempelajari atau mengkajinya lebih dalam.
Lalu yang manakah pilihan yang kamu inginkan. Spesialis? Sayangnya pendidikan kita menginginkan setiap individu pandai pada semua bidang. Kita tidak pernah dibentuk menjadi seorang spesialis, pembeharu, pelahir inovasi-inovasi baru. Itulah kenapa kita menjadi bangsa pengikut pencipta inovasi-inovasi dunia dari bangsa asing.
Selain itu pendidikan kita sengaja dibuat tidak karuan, pintar tandanya bahaya! Karena kita akan banyak berkoar.

Selasa, 15 November 2016

Bukan Puisi

Setelah sekian lama
Luka itu kini malah mengering dan berbekas
Bekas yang pada akhirnya meninggalkan jejak
jejak yang tak bisa hilang
Menimbukan pesimisme dan keraguan
Mengapa waktu terus berjalan
Waktu yang terus menusuk
Mengancam
Dan mengapa?
Masa emas
perak
perunggu
besi
Dan berakhir menjadi
PENYESALAN

Jumat, 18 September 2015

Ini Teruntuk Sahabat-sahabat Gue Tercinta


Apa kabar pembaca? Sudah lama banget gue engga nge-Blog, tempo hari netbook gue keypad-nya rusak, sekarang netbook gue suka mati sendiri. Itulah alasan kenapa gue jadi jarang nulis lagi di Blog. Bagaimana kabar kalian semua? Kalo gue lagi mau mencoba garap propasal skripsi nih.


Oh iya sekarang gue sudah masuk semester tujuh loh, itu berarti tahun depan gue sudah bertekad untuk lulus kuliah. Tapi kenapa gue merasa sedih yah saat nulis kalimat lulus kuliah. Kuliah gue banyak banget perjuangannya sob, jika diceritakan sedih deh pokoknya.


Kegelisahan apa yang akan gue bakalan tulis kali ini?  Gue mau nulis tentang Indeks Prestasi Kumulatif (IPK). Untuk pembaca gue yang masih sekolah gue kasih tahu yah, IPK itu rekapan nilai selama lo kuliah, IPK gue sendiri saat ini masih di bawah angka 3, jika gue boleh mengelak fokus gue terbagi dua antara kerja dan kuliah, wajarlah jika IPK gue biasa aja, tapi gue sebel sama temen-temen gue yang mendewakan IPK, menurut gue IPK memang penting namun nilai bukanlah segalanya.


Untuk semua mahasiswa yang mendewakan IPK, lo harus mengetahui hal ini!


IPK tidak menjamin pekerjaan lo nantinya
Kita selalu beranggapan bahwa dengan IPK kita yang di atas 3,5 itu akan menjamin masa depan kita kelak. Perusahaan yang kita lamar gak bakalan bertanya seberapa tinggi IPK kita. Melainkan etika, kemampuan dan pengetahuan kita yang bakalan dilihat perusahaan. Apa yang bisa lo berikan untuk perusahaan itulah yang akan dinilai, bukan IPK 3,5 lo yang dibanggakan saat kuliah itu.


IPK tidak menentukan seberapa pintar seorang mahasiswa
IPK bukanlah segalanya, karena bukan kepintaran yang membuat kita mampu menjawab soal ujian (yang menjadi faktor penentu IPK). Kita memang diajarkan untuk mengingat pelajaran bukan untuk memahami pelajaran yang kita dapatkan dan mempertangungjawabkannya di masyarakat, tetapi seberapa hebat kita mengingat pelajaran itulah yang menjadi penentunya.


Banyak orang-orang sukses tanpa bermodalkan ijazah
Salah satunya ialah Steve Jobs, ia merupakan orang sukses tanpa bermodalkan ijazah, apa lagi IPK di atas 3,5 yang kita banggakan itu. Steve Jobs tidak pernah menyelesaikan kuliahnya. Namun meski mengalami masa-masa susah kala memutuskan drop out, Jobs menyatakan keluar dari kuliah adalah salah satu keputusan terbaiknya.


Tahun 1972, Jobs masuk kuliah di Reed College di Portland, Oregon. Dia memutuskan drop out setelah baru 6 bulan kuliah. Jobs merasa tidak cocok dan tidak mau menghamburkan uang orang tua untuk ongkos kuliah.


Steve Jobs Gagal setelah memutuskan berhenti kuliah? Tidak, sesudah DO, perjalanan hidup Jobs berliku-liku. Dia pernah ditendang dari Apple tahun 1984. Padahal, Apple adalah perusahaan yang didirikannya bersama Steve Wozniak. Namun ia kembali sukses dengan menjadikan studio film Pixar bertaji di industri film animasi. Kemudian ia kembali pada Apple tahun 1997, lalu menjadikannya begitu jaya hingga sampai saat ini.


Mau apa lo setelah lulus nantinya?
Banyak banget temen gue yang kalo gue tanya, “Lo kalo lulus nanti mau jadi apa?” jawabnya pada “Gatau” itulah kenapa data dari Badan Pusat Statistik (BPS) terlihat seperti nyata jika jumlah pengangguran sarjana atau lulusan universitas pada Februari 2013 lalu mencapai 360 ribu orang, atau 5,04% dari total pengangguran yang mencapai 7,17 juta orang. Bayangkan men, apa lagi sekarang mata uang Dollar menggila, harga kebutuhan semakin tinggi, PHK ada dimana-mana, lo masih gatau ditanya lulus mau ngapain, tapi kita masih bangga-banggakan IPK kita yang tinggi itu?


Naif jika bilang IPK tidak terlalu penting
Tak dapat dipungkiri, IPK tinggi bisa melancarkan seleksi berkas lo saat melamar kerja nanti, namun pengalaman, pengetahuan dan kemampuan lo tidak bisa dilupakan begitu saja untuk menjadi daya tarik perusahaan selain nilai IPK.


Menulis itu sederhana. Menulislah dari hati, biarkan makna tersampai pada mereka yang mengerti

Gue percaya hal tersebut, biarkanlah tulisan ini sampai kepada mereka yang mengerti. Apa lagi teruntuk anak sastra, perhatikanlah EYD kalian saat nulis apapun, percayalah gue sedih melihatnya, gunakanlah tanda titik dengan benar, tempatkanlah penggunaan konjungsi (di) dengan tepat, malu sama jurusan, malu sama IPK yang kita yang tinggi itu.

Sabtu, 08 Agustus 2015

Pendaki-pendaki Kekinian? Apa Kita Termasuk di Dalamnya?



Gue kali ini mau nulis tentang kegelisan gue soal mendaki, iya hobi gue, bukan hobi si, sebenarnya lebih ke passion gue. 


Seperti yang sudah gue tulis sebelumnya, gue mendaki pertama kali sejak gue masih SMA di tahun 2009 dan sekarang sudah enam tahun berlalu sejak pendakian pertama gue. Sejak pendakian pertama itu gue merasakan ada sesuatu hal yang patut menjadi diskusi untuk kita semua.


Kalian pernah mikir gak kenapa banyak banget pendaki beberapa tahun belakang, lebih tepatnya sejak sebuah film bertemakan pendakian sebuah gunung dirilis di masyarakat, menurut gue film tersebut memberikan dampak pada tingkat kepopuleran kegiatan mendaki, selain itu media sosial juga ikut serta dalam meningkatkan stimulus masyarakat, khususnya pemuda pada kegiataan olahraga yang menghabiskan biaya cukup mahal ini.


Efek Media Sosial
Coba deh mulai saat ini sebelum mendaki kita tanamkan dalam diri kita khususnya buat gue sendiri untuk tidak ada Path dan Instagram atau media lainnya untuk pendakian kita, bukan apa-apa gue takutnya motivasi kita mendaki menjadi berbeda, yaa walaupun motivasi setiap orang berbeda-beda. Tetapi apakah kita bisa tidak mempublikasikan pendakian kita untuk orang lain? Apa kita harus melupakan tragedi Merapi? Tragedi Gunung Batu Jonggol dan tragedi lainnya yang patut menjadi pelajaran untuk kita semua.


Efek Film 5 Cm
Film 5 cm merupakan film drama Indonesia yang dirilis pada akhir tahun 2012. Film tersebut berceritakan tentang lima remaja yang telah menjalin persahabatan sepuluh tahun yang berkeingian mendaki sebuah gunung yang diotaki oleh seorang tokoh. Film ini sendiri berdampak cukup besar sebanding dengan media sosial untuk kepopuleran mendaki gunung.


Efek Domino dan Kenyataan yang Harus Dihadapi
Semakin Populernya dan semakin banyaknya minat pemuda untuk mendaki sebuah gunung menyisakan hal-hal negatif, terutama pendaki yang entah kenapa bisa dapat wahyu yang tak tahu asalnya, tiba-tiba mereka mendaki Gunung Semeru, Rinjani maupun gunung tertinggi lainnya, lalu menggembar-gemborkan ke media sosial telah mendaki kesalah satu gunung tertinggi di Indonesia itu, menyebalkan? bagaimana dengan perasaan gunung-gunung yang lainnya? Terus gunung yang lain lo anggap kecil, sehingga lo gak mau mendakinya terlebih dahulu?


“Lo abis mendaki kemana Bro?” tanya gue.
“Abis dari Semeru” jawab sohib gue.
“Lo pernah mendaki kemana aja?” tanya gue.
“Semeru Pendakian pertama gue”  jawab sohib gue.

Ini serius percakapan nyata, mungkin kalian pernah mendengar percakapan ini juga?


Banyaknya Sampah di Trek Pendakian
Ya, inilah hal paling menyebalkan, bagaimana tidak? Banyak pendaki yang dengan sengaja atau tidak meninggalkan sampah dari logistik yang mereka bawa. Dulu zaman pertama kali gue mendaki semua data logistik dicatat dan ketika hendak turun diperiksa, sehingga tidak mungkin banyaknya sampah berserakan di trek pendakian.


Harapan
Gue ingin banyak pendaki punya rasa segan untuk melakukan sebuah pendakian, tidak tiba-tiba ke Semeru, tiba-tiba ke Rinjani. Sebenernya itu hak mereka tapi apa tidak sebaiknya semuanya bertahap. Terakhir bawa sampah yang kita ciptakan hingga turun ke bawah, karena gunung bukanlah tempat sampah, namun tempat untuk kita menikmati dan mensyukuri ciptaan Tuhan.

Yaaa segitu dulu yaa teman-teman pembaca semoga bermanfaat, kalian juga bisa berkomentar tentang pendakian kalian di kolom komentar, terima kasih telah berkunjung.

(Gue bangga bawa sampah sampai bawah, karena gunung bukanlah tempat sampah)


Selasa, 04 Agustus 2015

Ini Kentut Bangetkan?



Selamat pagi, siang, sore dan malam bagi pembaca gue yang angin-anginan, waduh udah lama nih ane gak ngeblog (emot sedih bagaimana caranya gak mau tahu) ane gak ngeblog karena keyboard netbook ane lagi rusak, eh sekarang udah sehat kembali jadi sekarang ane udah siap berbagi apapun yang ada di dalam otak ane, ettt bukan duit woy! Gue gak punya duit, adanya uang, sama aja yak.


Gue percaya sebuah karya hadir dari sebuah kegelisan, kalo kata Radityadika gelisah dulu sukses belakangan, dan sekarang gue bakalan share kegelisahan gue terhadap pembelajaran yang gue alami.


Jadi tadi temen ane namanya Jojon (nama sebenarnya) ada sedikit masalah gitu dengan dosen, jadi doi dapet tugas drama, lalu dari drama itu dikumpulkan disebuah flasdisk, lalu doi berkomentar, begini kira-kira percakapannya.


“Baiklah anak-anak, tugas dikumpulkan ke dalam flasdisk kelompok kalian masing-masing” seru dosen mawar.


“Bagaimana jika dikumpulkan ke dalam satu flasdisk saja pak” tanya Jojon, ceritanya selesai biar kalian tebak sendiri bagaimana akhir cerita Jojon.


Menurut kalian apa yang salah pada kita? gue di sini mau mengulas beberapa hal yang patut diluruskan pada kita.


Sistem Pendidikan
Gue bingung sama sistem pendidikan kita yang melihat mahasiswa hanya dari kehadiran, jika kehadirannya baik nilai juga pasti baik, bagaimana bisa? Bagaimana kalo gue cuman dateng ke kelas lalu tidur? Dateng main gawai atau dateng cuman bengong? Gue pengen mahasiswa punya integritas katakan iya jika itu iya dan tidak jika itu tidak.


Nilai Adalah Segalanya
Kentut iya emang kentut, nilai adalah segalanya, bagaimana bisa seorang mahasiswa  bisa berkarakter jika hanya nilai yang menjadi acuan, bahkan seorang ilmuwan besar abad ke-20 berkata bahwa banyak orang bilang kecerdasan yang membuat ilmuan besar, tapi mereka salah karakterlah yang membuatnya. Kalian bayangkan hidup tanpa karakter bagai novel tanpa warna , datar kaya buku ilmiah.


Perusahan Mencari Pekerja dengan Jurusan Apapun
Sebenarnya ini lebih kentut sekentut-kentutnya, lo jurusan teknik kerja di Bank? kentut kan, inilah salah satu faktor mahasiswa enggan kritis karena masih banyak perusahaan yang mencari calon pegawai hanya berdasarkan gelar, bukan berdasarkan kemampuan. Jadi balik lagi keorientasi mereka dapat nilai bagus, lulus dan kerja. Buta pada kenyataan pada hal-hal melenceng yang harusnya diluruskan.


Pilihlah Kampus yang Mempuni
Legowolah teman, semua sesuai dengan teori sebab akibat, ente gak mungkin berlayar dengan kapal reot dengan layar kecil, ente harus berada di kapal besar dan kuat untuk siap melawan terjangan ombak, itulah kenapa banyak orang berduit pada belajar di luar negeri.

Ya kesimpualannya ane bakalan lebih sering-sering ngeblog, kalian jangan lupa ya untuk selalu mampir ke blog gue ini, terima kasih, salam hangat dari Adit (Enek).